INTERGEN GENSET - Solusi untuk kebutuhan genset anda.

Month: July 2021

Perbedaan Genset Diesel dan Genset Bensin Perlu Diketahui

Perbedaan Genset kadang harus dicari sebelum Anda membelinya. Langkah pertama sebelum Anda membeli genset ini tentu harus mengetahui genset diesel dan juga genset bensin. 

Hal tersebut dapat Anda ketahui mulai dari arus listrik atau daya hingga perbedaan mendasar mengenai keduanya. Bila dilihat dengan detail, perbedaan antara genset bensin dengan genset bensin ini memang sangat mudah dikenali dari jenis bahan bakar yang digunakan. 

Perlu untuk Anda perhatikan adalah keputusan pembelian Anda ini bisa dilihat dari perbedaan di antara keduanya. 

Namun, jika Anda masih bingung untuk menentukan keduanya, Anda bisa mengikuti penjelasan lengkap kami di bawah ini mengenai perbedaan genset. Simak ulasan lengkap kami di bawah ini. 

Hal yang Diketahui Mengenai Perbedaan Genset 

Jika membicarakan mengenai perbedaan genset, hal yang mesti Anda perhatikan adalah penggunaan genset ini harus sesuai dengan kebutuhan Anda. Masing – masing orang pasti membeli genset akan menyesuaikan dengan kebutuhan. 

Apabila hanya untuk kebutuhan pribadi, seperti misalnya untuk menghidupkan listrik saat pemadaman. Biasanya, kebanyakan orang akan membutuhkan untuk alat elektronik satu ini supaya rumah tidak gelap ketika pemadaman listrik. 

Penggunaan mesin genset dengan tenaga diesel ini, tentu saja membutuhkan bahan bakar solar supaya mesin tersebut bisa bekerja secara optimal. Perlu Anda ketahui, untuk penggunaan genset diesel ini memanglah tidak cocok digunakan guna memenuhi kebutuhan pribadi. 

Hal tersebut dikarenakan kepulan asap dari mesin genset diesel ini sangat mengganggu Anda bila digunakan di rumah. Tentu dengan hal ini Anda bisa langsung paham untuk memilih jenis genset yang mana sesuai dengan kebutuhan. 

Sementara itu, untuk penggunaan genset diesel ini tentu memerlukan lokasi terbuka karena asap yang ditimbulkan akan langsung keluar begitu saja. 

Selain itu juga, genset diesel ini bisa mempengaruhi kondisi dari arus daya yang dikeluarkan oleh mesin dinamo. Yang mana hal ini sangat cocok untuk kebutuhan dalam skala besar. 

Perbedaan Genset dari Aliran Alur Daya Listrik

Saat Anda lihat dari arus atau aliran daya listrik menjadi salah satu hal yang mesti diperhatikan sebelum membeli salah satu dari kedua jenis genset tersebut. 

Untuk genset atau generator set yang memakai bahan bakar solar memang lebih kuat karena memiliki cc mesin yang relatif besar dibandingkan dengan mesin genset bensin. 

Secara umum, penggunaan genset diesel yang menggunakan bahan bakar solar ini memang cukup populer. Terlebih lagi, genset jenis ini digunakan di beberapa perkantoran besar, lokasi industri hingga perumahan yang lokasinya jauh dari jangkauan listrik PLN. 

Penggunaan dari mesin diesel untuk genset ini ternyata lebih mampu untuk memberikan suplai daya listrik yang jauh lebih besar, namun dampaknya adalah asap yang cenderung mengepul alias banyak mengeluarkan asap saat beroperasi. 

Pada saat Anda membutuhkan arus listrik yang begitu besar, namun hanya untuk industri rumahan berskala kecil, sebenarnya memakai genset bensin sudah sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan. 

Akan tetapi, apabila untuk area perkantoran maupun industri yang lebih besar, maka penggunaan dari genset diesel ini memang layak digunakan supaya mampu memenuhi kebutuhan listrik saat dibutuhkan. 

Pilih Genset Bensin ataukah Genset Diesel?

Perbedaan genset ini memang harus diketahui sebelum membeli dan menyesuaikan dengan kebutuhan Anda. Perlu untuk diketahui adalah dari kedua jenis genset ini tetap menggunakan proses pembakaran secara tertutup. 

Ada beberapa perbedaan yang sangat jelas terlihat dari kedua jenis genset ini. Yang pertama adalah dari bahan bakar yang digunakan. Sesuai dengan namanya, untuk genset bensin serta genset diesel ini sudah pasti menggunakan bahan bakar dari solar maupun bensin. 

Sementara itu, persamaan dari kedua jenis mesin genset ini adalah mudah terbakar. Akan tetapi, genset yang menggunakan bahan bakar bensin rupanya memiliki tekanan untuk arus listrik menyesuaikan dengan jenis bahan bakar yang sudah digunakan. 

Pemakaian bensin ini pun termasuk dalam bahan bakar yang lebih mudah menguap, sehingga bisa begitu cepat menyatu dengan udara serta tahan dalam tekanan kompresi. 

Yang kedua adalah dari sistem pengapian mesin genset tersebut. Penggunaan busi sebagai pemantik api digunakan untuk genset dengan bahan bakar bensin. Sementara itu, untuk genset diesel ini ternyata memakai pembakaran secara mandiri. Yang mana tekanan dari kompresi diesel ini akan memberikan efek yang mampu membakar bahan bakar solar. 

Terakhir adalah dilihat dari performa mesin genset. Untuk genset berbahan bakar bensin memiliki horse power yang mana memang lebih besar bila dibandingkan dengan genset diesel. Akan tetapi, genset dari bensin ini rupanya lebih mudah panas serta umur mesin relatif pendek jika dibandingkan dengan genset diesel. Penggunaan genset memang tidak bisa lepas dari kebutuhan sehari – hari yang memerlukan suplai listrik. Perbedaan genset sesuai dengan bahan bakarnya pun bisa menjadi alternatif pilihan yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Jangan lupa untuk menghubungi kami dan konsultasi secara langsung perihal kebutuhan genset Anda. PT Interjaya Surya Megah merupakan distributor resmi Genset di Indonesia menjual berbagai macam genset dan transmisi yang berkualitas. Diantaranya adalah Genset MWM, MAN, Perkins, Cummins, Mitsubishi, dan Lombardini.

Bisakah Stabilizer Bekerja dengan Generator?

Kebingungan seputar stabilizer bekerja dengan generator akan menjadi pertanyaan besar melihat keduanya memiliki peran masing-masing yang dianggap kurang bersinergi. Anggapan bahwa keduanya akan memiliki hubungan yang saling melengkapi. 

Generator listrik merupakan alat pengubah tenaga mekanik menjadi tenaga listrik yang membutuhkan bahan bakar untuk menggerakkannya. Dimana sebelumnya penggunaan generator ini cukup jarang digunakan, namun seiring berkembangnya zaman mulai ramai peminatnya. 

Karena menghasilkan tenaga listrik maka mesin ini mempunyai prinsip kerja yang berat dan luar biasa agar listrik yang dihasilkan bisa menyalakan berbagai peralatan rumah tangga. Dalam keadaan normal listrik bisa mengalami keadaan tegangan yang tidak stabil. 

Maka seringkali dibutuhkan stabilizer untuk meminimalisir tegangan tidak normal pada listrik tersebut. Ini juga digunakan oleh masyarakat agar menghindari kemungkinan kerusakan pada berbagai peralatan rumah tangga tersebut. 

Namun, yang menjadi pertanyaan bagaimanakah jika stabilizer bekerja dengan generator? Apakah dibutuhkan, bisakah keduanya saling bersinergi, sampai pada bagaimana menggabungkan kedua prinsip kerja yang berkaitan dengan listrik tersebut. 

Mengenal Stabilizer dan Generator 

Dalam keadaan sehari-hari seperti zaman sekarang ini, manusia sangat membutuhkan listrik untuk melakukan segala kegiatan atau aktivitasnya. Bahkan jika dalam satu hari terjadi pemadaman listrik maka banyak pekerjaan akan tertunda. 

Seringkali juga dikaitkan pada pertumbuhan ekonomi dalam sebuah tempat, daerah, bahkan negara yang menggunakan listrik cukup besar. Pada dunia kelistrikan, dikenal istilah generator dan stabilizer dengan pengertian berbeda keduanya. 

Seperti yang sudah dijelaskan di atas apakah bisa stabilizer bekerja dengan generator? Jika jawabannya bisa, lalu bagaimana prinsip kerja dari keduanya untuk bisa menghasilkan tegangan listrik yang normal dan juga stabil. 

Sebelum itu, mari kenali dari kedua istilah kelistrikan tersebut yaitu generator dan stabilizer untuk lebih jelasnya. Beberapa peralatan rumah seperti kulkas, televisi, dan komputer membutuhkan tegangan yang lebih besar. 

Maka jika tidak menggunakan stabilizer sebagai pengimbang daya listrik, barang tidak akan awet dan mudah rusak. Stabilizer juga digunakan untuk menghindari kerusakan akibat adanya kesalahan seperti pemasangan kabel. 

Sedangkan generator yang memiliki banyak jenis serta fungsi berbeda-beda ini berguna untuk menghasilkan suatu tenaga. Seperti generator listrik yang akan menghasilkan tenaga listrik bagi suatu tempat dengan menggunakan bahan bakar seperti solar. 

Salah satu jenis generator listrik adalah mesin genset yang digunakan ketika terjadi pemadaman listrik di tempat tersebut. Maka untuk mengganti sumber listrik digunakan mesin tersebut dengan bahan bakar seperti jenis minyak. 

Genset atau generator mesin ini juga sering disebut sebagai cadangan listrik bagi pertokoan atau acara-acara yang jauh dari keberadaan sumber listrik. Stabilizer membutuhkan listrik dengan tegangan sesuai dengan spesifikasi tertentu.

Meski keduanya sama-sama berkaitan erat dengan listrik, dimana yang satu merupakan penghasil listrik sedangkan satunya penyeimbang listrik namun tidak membuat keduanya digunakan secara bersamaan. 

Penggunaan Stabilizer Bekerja dengan Generator

Kesadaran akan keseimbangan listrik pada masyarakat masih sangat minim bahkan sebagian merasa tidak membutuhkan hal tersebut. Sebagian masyarakat merasa bahwa menggunakan tegangan listrik secara sembarangan tidak akan menyebabkan masalah apapun. 

Maka pengetahuan seputar stabilizer bekerja dengan generator menjadi ilmu baru yang saat ini mulai harus dimiliki oleh banyak masyarakat saat menggunakan listrik. Jadi ketika terjadi pemadaman listrik di sekitar tempat tinggal Anda maka tidak bingung lagi akan hal ini. 

Genset memiliki jenis yang berbeda-beda, karena itu tidak semua genset membutuhkan stabilizer contohnya genset AVR. Pada jenis genset tersebut sudah ada komponen otomatis yang akan menyeimbangkan keluaran daya listriknya ke gedung atau bangunan. 

Dengan begitu, listrik akan menyala dalam keadaan normal tidak seperti pada biasanya. Jenis generator atau genset lainnya ada juga yang tidak masalah dengan penggunaan stabilizer karena memang membutuhkannya. 

Jadi untuk menjawab pertanyaan bisakah stabilizer bekerja dengan generator adalah bisa, karena sekarang juga sudah banyak e-commerce yang menjual stabilizer untuk genset. Dimana genset merupakan salah satu contoh dari generator mesin listrik. 

Salah satu contoh dari stabilizer genset adalah stavolt dengan kepopularitasannya cukup luas di Indonesia. Prinsip kerja dari stabilizer ini yaitu akan menyala ketika generator atau genset sudah menyala dan dalam keadaan yang tepat untuk digunakan. 

Kemudian nantinya, stabilizer akan mulai menyala setelah mendapatkan arus listrik dari generator tersebut. Selanjutnya, stabilizer mulai menghitung tegangan listrik yang masuk ke dalamnya untuk dibagikan pada berbagai peralatan rumah tangga seperti komputer. 

Selanjutnya pada bagian stavol bisa dilihat berapa besar tegangan yang masuk dan dikeluarkan untuk membuat peralatan rumah tangga lebih awet dan tidak mudah rusak. Keduanya akan bekerja dengan baik sesuai dari prinsip kerja masing-masing. Saat listrik yang bersumber dari PLN sudah menyala, maka kemudian listrik dari genset bisa dipadamkan dan stavol juga akan mati sesaat sebelum dinyalakan kembali. Disinilah Anda bisa melihat apakah stabilizer bekerja dengan generator dapat dibuktikan berjalan dengan baik atau tidak.

Silahkan menghubungi kami, untuk konsultasi langsung perihal kebutuhan genset Anda. Anda tidak perlu khawatir karena PT Interjaya Surya Megah merupakan distributor resmi Genset di Indonesia menjual berbagai macam genset dan transmisi yang berkualitas. Diantaranya adalah Genset MWM, MAN, Perkins, Cummins, Mitsubishi, dan Lombardini.

Penyebab Overspeed Pada Generator Diesel

Masalah overspeed pada generator diesel merupakan salah satu dari masalah genset atau generator diesel yang kerap kali terjadi saat digunakan. Masalah tersebut terjadi karena adanya penyebab atau faktor yang harus dipahami oleh para pengguna jenis genset ini. 

Saat terjadi putaran mesin genset secara berlebihan maka inilah yang disebut sebagai masalah overspeed tersebut. Dalam hal ini, tentu genset melakukan putaran untuk bisa bekerja mengubah energi mekanik menjadi energi listrik.

Genset berperan penting bagi masyarakat saat terjadi pemadaman listrik dalam jangka panjang atau penggunaan lain yang membutuhkan tenaga listrik di suatu tempat. Oleh karena itu pemakaian genset saat ini sudah banyak dipakai di kalangan umum.

Maka jika terjadi masalah, pengguna harus mencari penyebabnya untuk bisa mengambil langkah penanganan yang tepat. Masalah overspeed pada generator diesel akan terjadi ketika melebihi batas toleransinya yaitu sekitar + 5%. 

Ketika genset melebih batas tersebut maka AVR yang ada dalam genset tersebut tidak lagi bisa menstabilkannya. Jika dibiarkan maka akan terjadi kerusakan fatal yang membuat genset tidak lagi bisa digunakan. 

Faktor Overspeed Pada Generator Diesel 

Kemunculan masalah seperti overspeed disebabkan oleh beberapa faktor yang memiliki cara penanganan berbeda-beda seperti di bawah ini. 

  1. Masalah pada Komponen Mesin Genset

Genset memiliki berbagai komponen penting yang kemudian menjadi satu kesatuan dan setiap komponen memiliki peranannya masing-masing. Seringkali jika masalah seperti overspeed pada generator diesel terjadi disebabkan oleh kerusakan pada salah satu komponen tersebut. 

Adapun komponen yang bermasalah yaitu MPU (Magnetic Pick Up) dengan fungsinya adalah sebagai sensor pengukur dari kecepatan putaran mesin. Dimana ketika MPU dalam keadaan kotor atau jarak dari pemasangan yang tidak sesuai menjadi penyebab overspeed. 

Dalam menangani masalah ini bisa dilakukan cara seperti melakukan pembersihan di bagian ujung sensor dengan membuka bagian MPU. Setelah selesai pasang dengan posisi yang tepat sesuai aturannya seperti memasang sampai mentok. 

Setelah itu kendurkan bagian sensor tersebut sebanyak ¼ putaran untuk memastikan adanya jarak antara sensor dengan fly wheel. Adapun rentang ukuran keluaran dari MPU sebesar 1,5 VAC – 30 VAC, jika tidak maka MPU rusak dan harus ganti yang baru.

  1. Fuel Control Actuator yang Berlebihan 

Ada faktor atau penyebab utama dari kejadian overspeed pada generator diesel yaitu pengisian bahan bakar yang berlebihan. Genset atau mesin generator diesel membutuhkan bahan bakar untuk bisa bekerja menghantarkan listrik. 

Kebanyakan masyarakat berpikir bahwa memastikan bahan bakar penuh adalah langkah yang benar. Akan tetapi jika bahan bakar berlebihan maka kran minyak otomatis dapat bocor dan menyebabkan terjadinya overspeed. 

Kran minyak otomatis atau dikenal dengan fuel control actuator berfungsi untuk mengatur pengisian atau suplai bahan bakar yang masuk sesuai dengan perintah dari Governor. 

Jika masalah seperti ini terjadi, hal yang harus dilakukan adalah memeriksa fuel actuatornya apakah harus dilakukan penggantian baru karena kondisinya. Biasanya kondisi ketika mesin tertutup saat bahan bakar masih mengalir inilah yang harus diganti. 

  1. Pengaturan Run Speed pada Governor

Overspeed pada generator diesel juga terjadi karena pengaturan pada genset yang tidak tepat. Pengguna benar-benar harus memperhatikan hal-hal penting dalam penggunaan tepat dari genset sehari-hari. 

Adanya pengaturan jumlah kecepatan atau putaran yang digunakan dapat dilakukan dengan istilah run speed pada Governornya. Perlu diperhatikan yaitu ketika terjadi masalah seperti overspeed maka turunkan run speednya. 

Jika sudah sesuai dengan kecepatan yang tepat maka pasang dan nyalakan kembali mesin generator diesel atau genset tersebut. Ini bisa dilakukan berulang-ulang sampai mendapatkan RPM yang sesuai dengan keadaan normal dari mesin tersebut. 

  1. Kerusakan dari Governor 

Masalah terakhir yang menjadi penyebab dari munculnya masalah seperti overspeed adalah kerusakan pada mesin governor. Governor sendiri memiliki fungsi sebagai tempat untuk mengatur banyak komponen penting. 

Dimana bahan bakar dari generator diesel ini akan diatur oleh Governor agar bisa bekerja disebut sebagai electronic fuel control. Jika di atas MPU dan actuator harus dipastikan dalam keadaan bagus, maka memeriksa bagian ini juga tidak kalah penting ketika terjadi overspeed pada generator diesel

Untuk bisa melakukan pemeriksaan maka bisa melakukan pengecekan tegangan keluaran dari governor menuju actuator. Sebelumnya perlu menyalakan mesin genset, dan jika tegangan keluaran yang dihasilkan berada di sekitar 19 Vdc – 20 Vdc maka dalam keadaan bagus. 

Akan tetapi jika nilai keluaran tegangan lebih besar dari itu maka dapat dipastikan harus diganti karena sudah tidak sesuai dengan keadaan normal yang seharusnya terjadi. 

Kerap kali ketika menggunakan genset, banyak komponen yang tidak diperhatikan selain memastikan mesin tidak kekurangan bahan bakar agar tidak terjadi masalah seperti overspeed ini. Padahal ada penyebab lain yang kemudian menjadi masalah baru. 

Masalah ini kemudian yang menjadi masalah besar bahkan kerusakan pada mesin seperti masalah overspeed pada generator diesel jika terus dibiarkan. 

PT Interjaya Surya Megah sebagai distributor resmi Genset di Indonesia menjual berbagai macam genset dan transmisi yang berkualitas. Diantaranya adalah Genset MWM, MAN, Perkins, Cummins, Mitsubishi, dan Lombardini. Jangan ragu untuk menghubungi kami, untuk konsultasi langsung perihal kebutuhan genset Anda.

Bagaimana Mengatasi Shutdown Under Voltage Generator Diesel

Mengetahui mengatasi shutdown under voltage generator diesel (genset) sendiri memang ada banyak hal yang harus diperhatikan lebih rinci lagi. Sebelum Anda mengetahui bagaimana cara mengatasi permasalahannya, maka kenali dulu genset lebih lanjut.

Seperti yang sudah banyak diketahui oleh orang, generator sendiri merupakan alat yang dipakai untuk memasok tenaga listrik. Hal ini dilakukan apabila listrik padam serta membantu dalam kegiatan sehari-hari agar lancar.

Generator sendiri juga mempunyai beberapa kapasitas listrik serta fisiknya sesuai kebutuhan masyarakat sendiri. Dimana penggunaannya serta pengaplikasiannya juga berbeda, menyesuaikan keperluan perorangan maupun kelompok itu sendiri.

Penting harus dipahami oleh anda, jika generator listrik ini bukan yang membuat listrik. Melainkan memakai energi mekanis untuk membuat listrik pada gulungan kawat bisa bergerak lewat aliran listrik eksternal.

Jika menggunakan genset ini sendiri banyak orang yang masih mengalami permasalahan, satu diantaranya ialah masalah tegangan atau voltase. Kerap kali pengguna mengalami undervoltage, overvoltage, loss, serta stability voltage.

Namun untuk masalah under voltage sendiri sebenarnya ada banyak hal yang harus diperhatikan. Masalah utama yang kerap membuat tegangan turun ialah karena penyimpangan pada voltase ke voltase supply pada genset.

Mengatasi Shutdown Under Voltage Generator Diesel

Adanya penyimpangan pada voltase tersebut juga dikarenakan daya yang seharusnya dikeluarkan lewat konduktor tidak sesuai atau lebih rendah. Hal tersebut membuat tegangan pada generator diesel jadi menurun.

Seperti misalnya pada selang air, tekanan pada selang seperti voltase, sementara itu volume air sendiri merupakan arus listriknya. Jadi yang membuat selang tahan lama sendiri dikarenakan merek serta ukurannya.

Apabila ketika mengalami gangguan ini Anda hanya mendiamkannya saja, maka tentu saja imbasnya lebih besar. Untuk beberapa part yang ada pada genset akan mendapatkan dampaknyanya, apalagi pada AVR.

Dimana AVR tersebut merupakan komponen dimana tugasnya adalah membuat tegangan tetap stabil. Ketahui cara mengatasi shutdown under voltage generator diesel, agar tidak membuat kinerja dari AVR lebih berat lagi.

Sementara itu AVR ini juga punya manfaat guna mengamankan bagian yang terdapat di peralatan rumah tangga. Seperti menyalakan komputer memakai power supply, maka ketika mengalami penurunan tegangan berimbas pada perangkat.

Selain itu peralatan yang dipakai juga akan memikul beban lebih berat lagi. Pasalnya untuk membuat komputer nyala lagi dan dapat dipakai untuk kebutuhan, membuat kinerja AVR juga lebih dari batas.

Sistem Kelistrikan Generator yang Perlu Diketahui

Untuk mengatasi shutdown under voltage generator diesel dan beberapa hal bisa penyebabnya, seperti misalnya sistem kelistrikan serta putaran mesin. Untuk sistemnya disebabkan karena beberapa poin, utamanya di kabel sambungan maupun AVR.

Untuk AVR atau Automatic Voltage Regulator sendiri efek yang disebabkan jika mengalami penurunan voltase ialah part ini bisa rusak. Tentu Anda harus melakukan pengecekan secara benar supaya tidak mengalami kerusakan.

Pertama perhatikan peraturan di setiap bagiannya, seperti volts, stability, drop, dwell, serta lainnya. Jika AVR rusak, maka perputaran mesin jadi tidak stabil dan menyebabkan komponen satu dengan lainnya jadi rusak.

Sehingga untuk mengatasi shutdown under voltage generator diesel Anda perlu memperhatikan dengan baik bagaimana cara pemakaian. Selain itu masalah ini sendiri juga bisa disebabkan karena keadaan kabel generator.

Supaya tidak mengalami penurunan tegangan, maka sebaiknya lakukan pemeriksaan kondisi kabelnya lebih dulu, pastikan tidak ada kebocoran. Kualitas kabel tidak bagus bisa menyebabkan masalah arus pendek pada generator diesel.

Jangan lupa untuk memerlukan sambungan di terminal mesin, yakinkan jika semuanya dipasang dengan baik. Periksalah agar tidak ada kabel longgar, sebab hal inilah yang kerap jadi alasan tegangan menurun (undervoltage).

Putaran Mesin Generator yang Bekerja Secara Optimal

Apabila dalam sistem listriknya semua masih dapat bekerja secara optimal dan maksimal, maka memeriksa putaran mesin bisa dilakukan. Untuk menemukannya, Anda dapat memperhatikan bagaimana suara yang dikeluarkan.

Apabila kedengarannya tidak wajar, kemungkinan kecepatan berputar mesin tidak sesuai seharusnya. Tidak stabilnya mesin tersebut berputar bisa dikarenakan beberapa hal, seperti bahan bakar yang kotor atau bahkan tercampur.

Sehingga pastikan sebelum mengisi bahan bakar minyak, yakinkan jika memang 100% murni agar tidak mengalami masalah. Jangan lupa untuk cek tangki minyak, pastikan bersih serta tidak ada kotoran.

Jika tidak ingin mengalami penurunan voltase, maka pastikan rajin merawatnya dan rutin memeriksa volume jangan sampai mengalami kekurangan. Jika mengalami undervoltage disebabkan hal tersebut, maka untuk memperbaikinya cukup sulit.

Selain itu yang bisa jadi penyebab undervoltage adalah masalah di governor sendiri. Jika alatnya bekerja melebihi wajar, maka membuat kran bahan bakar mengecil dan sebaliknya jika kerjanya kurang cepat.

Apabila mengalami masalah, maka periksa komponen lain seperti governor, actuator, serta magnetic. Dimana ketiganya ialah part krusial dan merawatnya hanya perlu dibersihkan rutin.

Apabila ingin membuat kinerja genset bekerja dengan baik, maka perawatan dan penggunaan jadi hal penting untuk diperhatikan. Banyak hal yang menyebabkan, namun cara mengatasi shutdown under voltage generator diesel tidak rumit.